Menggurat Visi Kerakyatan

20 Tahun Berjualan Nasi Kuning untuk Nafkahi Keluarga

Reporter: Eka Septiani Dewi dan Sofiyatul Aluf

Potret Ibu Zubaedah sedang Melayani Pembeli
2,960

Kali ini Ideas berkesempatan mewawancarai Zubaedah (52 tahun). Zubaedah merupakan salah seorang pedagang kaki lima atau PKL yang sudah berjualan nasi kuning selama kurang lebih 25 tahun. Menariknya, selama ini Zubaedah tidak ingin menaikkan harga nasi kuning agar dagangannya tersebut membawa berkah. Pengalamannya berjualan nasi tumpeng membuat salah seorang tetangganya yang menyarankan Zubaedah untuk berjualan nasi kuning, karena pada saat itu masih belum banyak pedagang kaki lima di sekitar kampus Universitas Jember (Unej). Sampai dengan saat ini, Zubaedah sudah berpindah-pindah tempat berjualan di sejumlah lokasi. Dari yang semula di pojok Halmahera, depan kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jember, dan hingga saat ini, Zubaedah berjualan di depan Alfamart Bangka (Warung Mingan).

Sudah sejak lama saya lihat ibu berjualan di sini, kira-kira sudah berjualan sejak kapan Bu?

Awalnya saya berjualan sewaktu pembukaan Prosalina yang ada Pak Kirun, itu awal-awal saya jualan. Kurang lebih sudah 25 tahun. Sudah dari sebelum tahun 2000-an. Sudah lama, pokoknya waktu itu Unej masih dibangun. Awalnya saya dapat pesanan dibuat Unej, 20 Nasi Tumpeng awal-awalnya. Dulu yaitu awal-awalnya dapet pesanan tumpeng 20 kotak.

Apakah sejak awal memilih tempat berjualan di sini, Bu?

Tempat awalnya di pojokan Jalan Halmahera itu. Tapi waktu itu masih belum pertokoan. Setelah itu, ke sini (sekitar alfamart), tapi di sini masih belum banyak bangunan gini. Belum ada alfamart. Masih banyak rumput-rumput. Di sini dibangun saya pindah di depannya kantor Dinas Pariwisata. Setelah itu, dikontrak buat kafe, jadinya saya pindah ke sini, nyewa. Kalo beli belum. Milik orang yang punya kafe ini. Dulu awal-awalnya endak nyewa. Orang jualan belum ada sebanyak gini. Masih satu dua di kampus itu. Sekarang ini maju.

Ibu berasal dari mana?

Saya aslinya orang Ambulu. Trus saya nikah dapat orang Ponorogo, terus langsung mencar, rumahnya nyewa sama suami saya. Ngontrak dan jualan bakso, jualan kecil-kecilan kayak lopes, ketan jajanan basah setelah tu saya pindah di Semeru. Di sana suami saya jualan bakso, saya berhenti jualan jajan-jajan karena saya melahirkan anak kedua. Trus anak saya sewaktu usia 1 tahun, di depan rumah itu ada yang jualan nasi kuning, dan saya disuruh bantuin. Trus ibu itu bilang gini, “Mbak, di kampus kan enggak ada orang jualan, coba-coba aja sampeyan jualan nasi kuning.” Saya jawab, “Iya bu, kapan-kapan Bu kalo anak saya sudah besar.”

Berarti awal mula berjualannya dari ajakan dan pengalaman itu ya Bu?

Iya. Awal jualan itu sedikit, cuman 3 kilo. Jualannya langsung di pojokan Halmahera. Dulu masih sepi. Awal-awalnya saya jual satu bungkusnya 1500. Itu tok wes. Mulai pagi dari jam 7 sampe jam 3. Saya kalo libur Hari Senin. Jualannya tak liburkan kalo hari Senin. Buat itulah peringatannya. Peringatan perjuangan. Persiapannya sudah disiapkan dari subuh. Kadang jam dua bangun, itu sudah mulai masak-masak , selesai berangkat. Belanjanya setelah selesai jualan. Kalo sudah nyantai-nyantai masak lagi. Selama 25 tahun begitu. Enggak ada suami, kalo enggak jualan, anak saya makan apa.

Apakah alasan Ibu memutuskan untuk menjadi  seorang PKL?

Awal-awalnya karena suami saya jualan bakso, kurang gitu. Jadi saya bantu. Lagian kan saya gini, ini masih ada suami saya, kalo suami saya enggak ada, ya saya mau bekerja apa? Gitu. Saya sudah kepikiran. Daripada saya ikut orang, jadi sekarang dicoba aja. Iya itu, pas itu suami saya meninggal, saya jalan sendiri. Meninggalnya tahun 2010. Saya sekarang tinggal berdua sama anak cowok saya.

Kenapa Ibu memilih Halmahera untuk tempat berjualan?

Karena di sini banyak mahasiswa. Itu yang saya kejar, anak-anak mahasiswa. kalo Ibu-ibu rumah tangga cuma satu dua aja.

Memangnya dulu jualannya masih nasi kuning aja ya Bu?

Nasi kuning sama pecel. Sekarang berkembang ada nasi campurnya.

Untuk harga seporsinya berapa Bu?

Tetap. Kalo pake ayam harganya 11.000. Nasi kuning biasa harganya 6000. Kalo suruh menaikkan harga itu enggak bisa. Karena saya membayangkan diri saya sendiri. Nanti kalo misalkan naik, iya kalo pas naik itu sangunya nambah? Kalo enggak? Gitu.. iya kalo pas naik. Nomer satu itu yang penting berkah.

Untuk pendapatan yang didapat sehari-harinya berapa, Bu?

Kecil tapi kalo dibuat beli-beli itu enak. Rasanya engga begitu berat. Pendapatannya 250.000 masih bisa nabung, tapi kadang-kadang enggak. Dulu kan harga-harga masih murah. Ini aja kalo bisa nabung engga saya tabungin, barangkali ada kebutuhan mendadak tinggal ambil. Sekarang ada keuntungannya tapi engga seberapa.

Sewaktu pandemi kemarin, apakah Ibu terus berjualan atau sempat berhenti?

Berjualan terus, enggak pernah berhenti. Saya telateni, sedikit-sedikit. ya memang enggak ada orang, jadi buatnya sedikit. Jualannya sampe sore. Gak pernah saya enggak pernah jualan. Saya kurangi porsinya. Misalkan 7 kilo dikurangi jadi 5 kilo. Pokoknya liburnya hari Senin kecuali pesanan kayak gitu, jualan. Kalo sewaktu pandemi itu pembelinya ya mahasiswa yang enggak pulang itu.

Berarti adanya mahasiswa benar-benar berpengaruh ya Bu?

Sekarang banyak orang jualan, kalo dulu kan masih jarang. Banyak banget. Namanya anak-anak beli kan bisa milih. Masa saya harus narget suruh beli disini tok. Enggak. Walaupun banyak langganan, saya enggak takut ini, ini. Kalo kepingin beli di mana, ya enggak papa. Kadang-kadang kan ada anak-anak yang enggak enak (kalo enggak beli di saya), saya enggak masalah. Masak mau setiap hari makan nasi kuning.

Apa harapan Ibu untuk ke depannya Bu?

Kayak awal, seperti kayak semula. Mahasiswa jangan sampe berhenti lagi. Trus bahan pokok kalo bisa diturunkan, karena sudah mulai naik semua.

Leave a comment